Tradisi dan Budaya

[tradisi][threecolumns]

Sosial dan Komunitas

[sosial][list]

Pariwisata dan Rekreasi

[pariwisata][threecolumns]

Ekonomi

[ekonomi][list]

Politik

[politik][twocolumns]

Olahraga

[olahraga][bleft]

Pendidikan

[pendidikan][list]

Kesehatan

[kesehatan][list]

Hiburan

[hiburan][threecolumns]

Lingkungan

[lingkungan][list]

Teknologi

[teknologi][list]

Administrasi Pemerintahan

[pemerintah][twocolumns]

Laporan Otonomi Baru

[pemekaran][list]

Laporan Otonomi Khusus

[otonomi khusus][list]

Hukum dan Kriminal

[hukum][threecolumns]

Kecelakaan

[kecelakaan][list]

Bencana Alam

[bencana][list]

Monday, 16 February 2015

ini Bukti Kalau Michael Rockefeller Masih Hidup di Papua

KOTA JAYAPURA - Sebuah kamera-sine kecil menangkap sebuah parade mengagumkan dari deretan 17 perahu kano yang mendekati sebuah tempat, gambar dari kamera itu sangat cepat berlalu, tapi jelas.

Di antara jajaran anggota suku Asmat yang berkulit gelap yang sedang serius mendayung perahu di sungat Asmat,nampak seorang pria berkulit putih yang telanjang dan berjanggut, sebagian wajahnya tertutupi cat perang saat ia sedang mengayuh perahu itu dengan penuh semangat.

Munculnya wajah putih di antara kerumunan suku Asmat ini nampaknya sangat menakjubkan. Namun terkait bilamana rekaman ini diambil hal inilah yang membingungkan.

Adegan ini dinilai mengesankan karena difilmkan pada tahun 1969, 8 tahun setelah salah seorang keturunan dari dinasti terkaya di dunia, Rockefeller - Michael telah hilang, hal inipun memicu perburuan dan pencarian terbesar yang pernah diluncurkan di Pasifik Selatan.

Sejak Michael Rockefeller yang saat itu berumur 23 tahun ini menghilang dalam perjalanan untuk mengumpulkan benda-benda seni primitif dari berbagai suku di Papua, termasuk di Asmat, rumor yang membingunkan sering membahas tentang nasibnya.

Penjelasan resmi yang dikemukakan oleh pejabat Belanda saat menjajah Indonesia adalah bahwa ia tenggelam setelah ia mencoba untuk berenang ke pantai dari perahu terbalik. Lainnya bersikeras dia mengalami nasib yang lebih mengerikan - dibunuh dan dimakan oleh kanibal membalas dendam pada orang kulit putih untuk serangan Belanda pada desa mereka.

Namun, sekarang ini sebuah film dokumenter yang dibuat oleh Fraser Heston, putra aktor Charlton Heston, telah dilemparkan fokus pada kisah yang luar biasa ini sekali lagi. Dan, menggoda, baru digali cuplikan film dari kano putih misterius menunjukkan kemungkinan yang menakjubkan. Alih-alih dibunuh dan dimakan, melakukan Amerika lulusan Harvard menolak masa lalu beradab dan bergabung dengan suku kanibal?

Teka-teki dimulai pada tahun 1961 ketika lulusan muda bertukar berjudul Manhattan hidupnya untuk milik pribadi dari Nieuw Guinea. Sekarang bagian dari provinsi Indonesia Papua, itu adalah salah satu paling liar, sebagian besar tempat-tempat terpencil di Bumi, dihuni oleh orang-orang yang sebagian besar terjebak di Zaman Batu.

Seorang antropolog yang tajam, Rockefeller ingin memasok ayahnya Nelson - Gubernur New York dan kemudian Gerald Ford Wakil Presiden - dengan pameran untuk museum seni primitif yang baru saja didirikan.

Menempati 10.000 mil persegi hutan rawa di pantai selatan koloni Belanda, suku Asmat adalah headhunter ganas, tetapi mereka juga membuat patung menakjubkan kayu (digosok dengan darah orang-orang yang mereka bunuh) serta tengkorak dihiasi hauntingly indah. Ini mereka dikumpulkan dari musuh suku, makan otak mereka dalam ritual sakral mereka percaya akan memberi mereka kekuatan orang mati itu.

Cara haus darah hidup mereka berkisar serangan balas dendam tak berujung terhadap desa-desa tetangga. Setiap kali anggota suku tewas, ia harus membalas dengan mengambil tengkorak musuh - baik laki-laki, wanita atau anak.
Misteri: Rockefeller tidak pernah terlihat lagi setelah mencoba untuk berenang ke pantai setelah perahu terbalik

Misteri: Rockefeller tidak pernah terlihat lagi setelah mencoba untuk berenang ke pantai setelah perahu terbalik

Whites umumnya aman dari perang suku ini, dan Rockefeller menghabiskan enam bulan di sana, menulis tentang seni menakjubkan ia telah diperoleh dan daya tarik dengan budaya Asmat rumah. Ayahnya kemudian mengatakan anak gelisah nya tidak pernah bahagia. Tapi hal-hal yang akan berubah selama-lamanya.

Pada tanggal 17 November 1961, Rockefeller bepergian ke pantai - daerah hutan hujan lebat, rawa mangrove dan lumpur yang dipenuhi buaya dikenal sebagai Tanah Lapping Death - ketika catamaran kecilnya terbalik di laut kasar.

Dua panduan asli remaja segera berenang menuju pantai - sekitar sembilan mil - untuk mendapatkan bantuan.

Setelah malam yang sangat tidak nyaman dihabiskan menempel kerajinan terendam, sebuah Rockefeller sabar bertelanjang celana, diikat bersama-sama dua jerigen untuk daya apung dan menyerang tanah, mengatakan temannya, seorang antropolog Belanda: '. Saya rasa saya bisa membuatnya'

Mereka adalah kata-kata terakhir ia diketahui telah diucapkan.

Pelatih asal Belanda dijemput keesokan harinya, tetapi temannya tidak pernah terlihat lagi.

Perburuan itu lengkap. Ayahnya menyewa Boeing 707 dan terbang tentara media yang keluar ke wilayah tersebut. Ribuan penduduk setempat bergabung pencarian yang melibatkan puluhan kapal, pesawat dan helikopter. Tapi tidak ada jejak yang pernah ditemukan, dan setelah sepuluh hari ayahnya hancur menyerah.

Pejabat Belanda menduga bahwa Rockefeller telah tenggelam.

Tapi dia telah menjadi perenang yang kuat, laut tenang, air pasang itu mendorong dia ke pantai dan hiu lokal tidak pemakan manusia.

Rumor bertahan bahwa ia telah mencapai tanah. Kemudian, pada tahun 1968, New York Editor majalah Milt Machlin terbang ke Papua dan meluncurkan pencarian selama berbulan-bulan. Dia menemukan seorang misionaris Belanda pensiun, Cornelius van Kessel, yang telah tinggal di daerah Asmat ketika Rockefeller menghilang.

Imam mengatakan Machlin kisah yang luar biasa: seminggu setelah para pencari terakhir menyerah, ia mulai mendengar desas-desus bahwa suku Amerika telah ditangkap dan dibunuh.

Pasalnya, ia mengklaim, adalah bahwa tiga tahun sebelum Rockefeller menghilang, patroli polisi Belanda datang ke sebuah desa bernama Otsjanep memilah perang pengayauan suku. Takut mereka akan diserang, polisi melepaskan tembakan, menewaskan lima kepala desa.

Dengan kode suci mereka, suku harus membalas dendam dan mengambil kepala - kepala orang kulit putih seperti itu pemimpin Belanda patroli itu.

Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Kemudian, suatu hari, sekelompok sekitar 50 orang Otsjanep pulang ke rumah dari perjalanan perdagangan ketika mereka akhirnya mendapat kesempatan mereka: orang kulit putih, kelelahan dan tidak bersenjata, berenang menuju perahu mereka di lepas pantai.

Salah satu suku dikatakan telah menusuknya fatal dengan tombak memancing 10ft, sebelum mereka menariknya ke perahu dan membawanya ke pantai, di mana mereka cincang dia, dimasak dia dan memakannya.

Imam itu mengatakan suku mengaku mereka telah membunuhnya sebagai balas dendam atas serangan polisi.

Para pejabat Belanda membantah cerita, mengatakan bahwa misionaris tidak dapat diandalkan. Selain itu, mencemooh satu skeptis, cerita bahkan lebih aneh telah bocor, bahwa Rockefeller masih hidup, dan 'disimpan sebagai idola putih oleh suku dekat pantai'.

Jadi apa sebenarnya?

Tahun lalu, sebuah buku baru mengungkapkan bahwa dua misionaris Belanda telah mengirimkan laporan rinci dari pembunuhan terhadap pemerintah kolonial dan gereja Katolik, bahkan mengidentifikasi headhunter telah membuat bagian dari kerangka Amerika itu.

Meskipun Editor majalah Milt Machlin disukai teori bahwa Rockefeller telah dibunuh dan dimakan, ia tidak menampik kemungkinan dia selamat.

Orang kulit putih yang dianggap sebagai wielders sihir kuat oleh suku Pasifik. Ketika Sekutu meninggalkan wilayah itu setelah 1945 Jepang menyerah dan berhenti menjatuhkan pasokan udara - atau kargo - disebut 'kargo kultus' bermunculan di pulau-pulau seperti Papua Nugini dan Vanuatu.

Suku-suku dihormati barang Barat - termasuk makanan kaleng, pakaian yang diproduksi secara massal, senjata dan obat-obatan - yang begitu drastis mengubah hidup mereka, dan membangun pendaratan mengejek dan kebakaran sinyal menyala dengan harapan orang Barat akan kembali.

Anak dari seorang pria kulit putih sangat kuat bisa membuat totem sihir kuat untuk suku apapun jika ia menyampaikan kepada mereka siapa dia. Bisa cerita tentang pembunuhan Rockefeller telah menutup-nutupi, menyembunyikan nasib bahkan lebih luar biasa?

Milt Machlin tidak memiliki izin untuk melakukan perjalanan di wilayah ASMET, sehingga ia mengirim fotografer Malcolm Kirk.

Itu Kirk yang menembak cuplikan dari kano kulit putih, tapi kemudian Machlin memungkinkan untuk merana selama lebih dari 40 tahun di sebuah gudang Amerika, sampai dokumenter pembuat Fraser Heston menemukannya.

Dokumenter Heston yang disebut The Cari Michael Rockefeller. Dia meneliti skenario berdasarkan buku Milt Machlin tentang hilangnya Rockefeller ketika ia menemukan sekitar 15 gulungan film dipotong dan kaset suara.

Tidak jelas mengapa itu telah mengumpulkan debu dalam lemari besi New England, namun diyakini Machlin (yang meninggal pada tahun 2004) merasa dia tidak memiliki cukup rekaman untuk film dokumenter.

Malcolm Kirk mengatakan kepada saya kemarin bahwa ia tidak percaya orang misterius itu Rockefeller, meskipun ia tidak melihat dia pada saat itu.

"Saya tidak bisa mengatakan saya sangat menyadari sosok berkulit terang di salah satu kano, tapi saya ingat datang di referensi ke pria albino ketika saya melirik melalui jurnal saya beberapa minggu yang lalu," katanya.

Sementara ia juga nikmat teori kanibal, Fraser Heston tidak begitu yakin bahwa kano putih dapat secara otomatis diberhentikan.

"Ini tembakan dari berjenggot, mendayung Kaukasia berkulit terang dalam kano penuh telanjang Asmat prajurit memohon lebih banyak pertanyaan daripada jawaban," katanya dalam film dokumenter, mencatat bahwa Asmat tidak mengenakan jenggot.

'The kemiripan dengan Michael Rockefeller, seorang pengayuh kano dicapai yang memakai jenggot, jelas. "

Dan jika itu tidak Rockefeller - 'berasimilasi ke dalam budaya kanibal Asmat dalam tujuh tahun sebelumnya', seperti Heston menyarankan - siapa itu? Dalam kisah aneh ini, di mana sesuatu tampak mungkin, adalah bukan pertanyaan yang tidak masuk akal. [DailyNews]
Silahkan berkomentar
  • Blogger Berkomentar dengan Blogger
  • Facebook Berkomentar dengan Facebook
  • Disqus Berkomentar dengan Disqus

No comments :