Tradisi dan Budaya

[tradisi][threecolumns]

Sosial dan Komunitas

[sosial][list]

Pariwisata dan Rekreasi

[pariwisata][threecolumns]

Ekonomi

[ekonomi][list]

Politik

[politik][twocolumns]

Olahraga

[olahraga][bleft]

Pendidikan

[pendidikan][list]

Kesehatan

[kesehatan][list]

Hiburan

[hiburan][threecolumns]

Lingkungan

[lingkungan][list]

Teknologi

[teknologi][list]

Administrasi Pemerintahan

[pemerintah][twocolumns]

Laporan Otonomi Baru

[pemekaran][list]

Laporan Otonomi Khusus

[otonomi khusus][list]

Hukum dan Kriminal

[hukum][threecolumns]

Kecelakaan

[kecelakaan][list]

Bencana Alam

[bencana][list]

Tuesday, 16 June 2015

Polresta Jayapura Kantongi Identitas Kelompok Pelaku Penyerangan BTN Organda

KOTA JAYAPURA - Kepolisian Resor Kota (Polresta) Jayapura mengaku telah mengantongi kelompok pelaku penyerangan warga di Perumahan BTN Organda, Kelurahan Hedam, Distrik Heram pada Senin  (8/6) lalu.

Kapolresta Jayapura, AKBP Jeremias Rontini mengatakan, kelompok tersebut dipimpin oleh JH yang kini tengah dalam pengejaran polisi.

"Mudah-mudahan JH masih berada di wilayah Kota Jayapura. Biasanya, pelaku-pelaku kejahatan itu juga bisa melarikan diri ke arah Keerom, Sentani, atau Papua Nugini," jelas Jermias pada Minggu (14/6).

Indentitas pimpinan kelompok ini terkuak saat polisi mengamankan M yang kini masih berstatus sebagai saksi dalam kasus tersebut. M mengaku mengetahui benar kejadian penyerangan warga yang disertai dengan pembunuhan 2 orang di perumahan itu.

"Penyelidikan terus dikembangkan. Pihaknya juga telah meminta bantuan Polda Papua untuk mengungkap motif di balik kejadian ini. Jika penyidik kami masih kesulitan juga, maka tak menutup kemungkinan kami akan meminta bantuan Mabes Polri, sebab kasus ini atensi khusus," ungkap dia.

Untuk terus menjaga keamanan di Perumahan Organda, polisi akan mengerahkan regu Brimob yang berjaga bersama personel Polresta Jayapura. Selain itu juga dilibatkan anggota TNI di 2 pos yang akan dibangun di dalam perumahan tersebut.

"Saya akan menyurati Kapolda dan meminta bantuan pengerahan pasukan Brimob. Kami juga masih menghitung jumlah kerugian dan mengumpulkan sejumlah barang bukti," kata Jeremias.

8 Juni lalu, Kompleks Organda yang terletak di Abepura diserang 50-an orang yang bermukim di perbukitan dekat perumahan tersebut. Dalam penyerangan itu, 2 orang meninggal dunia dan 2 warga kritis serta 20-an rumah rusak. Dan 9 rumah yang diduga milik kelompok penyerang dibakar warga Organda.

Menurut warga setempat, penyerangan dilakukan sekelompok orang yang tak senang adanya siskamling di kompleks tersebut dan menganggu aktivitas kelompok ini.

Kuat dugaan kelompok tersebut adalah pelaku-pelaku kejahatan yang biasa beraksi di Kota Jayapura. Apalagi polisi menemukan sekitar 13 sepeda motor curian di salah satu rumah kelompok tersebut. [Antara]
Silahkan berkomentar
  • Blogger Berkomentar dengan Blogger
  • Facebook Berkomentar dengan Facebook
  • Disqus Berkomentar dengan Disqus

No comments :