Tradisi dan Budaya

[tradisi][threecolumns]

Sosial dan Komunitas

[sosial][list]

Pariwisata dan Rekreasi

[pariwisata][threecolumns]

Ekonomi

[ekonomi][list]

Politik

[politik][twocolumns]

Olahraga

[olahraga][bleft]

Pendidikan

[pendidikan][list]

Kesehatan

[kesehatan][list]

Hiburan

[hiburan][threecolumns]

Lingkungan

[lingkungan][list]

Teknologi

[teknologi][list]

Administrasi Pemerintahan

[pemerintah][twocolumns]

Laporan Otonomi Baru

[pemekaran][list]

Laporan Otonomi Khusus

[otonomi khusus][list]

Hukum dan Kriminal

[hukum][threecolumns]

Kecelakaan

[kecelakaan][list]

Bencana Alam

[bencana][list]

Thursday, 5 November 2015

4.300 km Jalan Trans Papua akan Selesai pada 2018

JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan proyek pembangunan jalan Trans Papua akan selesai pada 2018. Infrastruktur ini digenjot agar pertumbuhan ekonomi di Papua dapat merata sama seperti wilayah Indonesia lainnya.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, jalan Trans Papua dengan panjang total mencapai 4.300 kilometer (km) ini merupakan jalan nasional, bukan jalan tol seperti Trans Jawa. Pemerintah telah membangun sebagian jalan-jalan yang menjadi bagian dari jalan Trans Papua ini.

Sedangkan yang tengah digenjot pembangunannya saat ini yaitu sepanjang 825 km sehingga keseluruhan jalan diharapkan saling tersambung.

"Jalan Trans Papua ini jalan nasional, bukan jalan tol. Jadi seperti jalan Trans Sumatera. Sepanjang 825 km yang belum tembus, panjang seluruhnya 4.300 km," ujar Basuki di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Rabu (4/11).

Dia menjelaskan hingga 2018, total anggaran yang dibutuhkan untuk merampungkan jalan nasional ini mencapai Rp 12 triliun. Pada tahun depan, Kementerian PUPR akan menganggarkan dana sebesar Rp 3,8 triliun untuk proyek ini. "Untuk 2016 itu Rp 3,8 triliun, di 2015 Rp 3,7 triliun," kata dia.

Basuki menyatakan, anggaran tersebut berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN). Hal ini karena jalan tersebut merupakan jalan nasional, bukan jalan tol yang komersial.

"(Anggaran) Itu dari APBN. APBN murni karena jalan nasional, bukan jalan tol. Di sana lebih banyak (kontraktor) swasta, BUMN ada tapi swastanya banyak," kata Basuki.

Dengan adanya infrastruktur jalan seperti Trans Papua ini, Basuki berharap bisa menjadi penggerak roda ekonomi sekaligus mengurangi disparitas harga di pulau cendrawasih tersebut.

"Kalau Trans Papua, namanya konektivitas tidak hanya menghubungkan satu tempat dengan tempat lain, tapi tujuan lainnya menurunkan harga di sana," tandas Basuki. [Liputan6]
Silahkan berkomentar
  • Blogger Berkomentar dengan Blogger
  • Facebook Berkomentar dengan Facebook
  • Disqus Berkomentar dengan Disqus

No comments :