Tradisi dan Budaya

[tradisi][threecolumns]

Sosial dan Komunitas

[sosial][list]

Pariwisata dan Rekreasi

[pariwisata][threecolumns]

Ekonomi

[ekonomi][list]

Politik

[politik][twocolumns]

Olahraga

[olahraga][bleft]

Pendidikan

[pendidikan][list]

Kesehatan

[kesehatan][list]

Hiburan

[hiburan][threecolumns]

Lingkungan

[lingkungan][list]

Teknologi

[teknologi][list]

Administrasi Pemerintahan

[pemerintah][twocolumns]

Laporan Otonomi Baru

[pemekaran][list]

Laporan Otonomi Khusus

[otonomi khusus][list]

Hukum dan Kriminal

[hukum][threecolumns]

Kecelakaan

[kecelakaan][list]

Bencana Alam

[bencana][list]

Sunday, 3 January 2016

Pabrik Sagu Kais Resmi Beroperasi pada 1 Januari 2016

KAIS (SORSEL) - Pabrik Sagu terbesar di Indonesia milik Perum Perhutani yang berada di daerah Kais, Kabupaten Sorong Selatan, resmi beroperasi per tanggal 1 Januari 2016.

Direktur Utama Perum Perhutani Mustoha Iskandar di Kais, kabupaten Sorong Selatan, Jumat (1/1), mengatakan potensi sagu alami di Papua sangat besar, dengan kualitas bagus jenis sagu raja, serta mampu menghasilkan sebanyak 900 kg tepung sagu per batangnya.

Total investasi Pabrik Sagu di Kais sebesar Rp150 miliar, dengan pekerja sebanyak 40 orang penduduk lokal di pabrik dan sekitar 600 orang di lahan sagu untuk memasok Tual.

Dari total investasi tersebut, akan mampu memberi pemasukan Perhutani dengan target Rp100 miliar per tahun dan juga memberikan dampak ekonomi bagi masyarakat sekitar.

Saat ini harga tepung sagu di Pulau Jawa sebesar Rp6.800 per kilogramnya, tentu saja akan diprediksi terus meningkat seiring bertambahnya permintaan tepung sagu. Namun, saat ini pabrik masih menggunakan dua genset dengan kapasitas 1000 kva dan 800 kva.

Untuk mengalirkan daya tersebut membutuhkan bahan bakar sebanyak 9.000 liter solar per hari. Hasil sagu olahan pabrik tersebut nantinya akan dipasarkan oleh Perhutani ke wilayah Papua, Jakarta, Cirebon, Semarang, Surabaya dan Medan.

Sedangkan target pasar luar negeri akan dikirimkan ke Jepang, Korea, Thailand dan Tiongkok. Provinsi Papua memiliki potensi sebanyak 8 juta ton sagu alami (tumbuh tanpa dirawat petani) yang belum dimanfaatkan untuk diolah sebagai makanan pokok ataupun tepung.

Presiden Joko Widodo juga turut hadir di Pabrik Sagu Kais, untuk meninjau operasional pabrik tersebut.

Ia berharap pabrik sagu tersebut mampu memberi dampak yang baik bagi lingkungan terutama dampak ekonomi. Dengan adanya pabrik sagu tersebut, per gelondongnya akan dipasok kepada pabrik dengan harga Rp9.000 per gelondong, sehingga masyarakat Kais tidak perlu jauh mengirim ke Pasar Sorong yang jaraknya bisa memakan waktu satu minggu sekali jalan dengan menggunakan perahu dayung. [Jubi]
Silahkan berkomentar
  • Blogger Berkomentar dengan Blogger
  • Facebook Berkomentar dengan Facebook
  • Disqus Berkomentar dengan Disqus

No comments :